Rabu, 12 November 2014

"Bukankah sungguh aneh? Kalian berdiri di sisi yang sama, secara tak langsung menjadi teman, namun kalian juga diam."

"Asalkan tujuan kami tercapai, asalkan apa yang kami persoalkan tidak melenceng, mengapa itu aneh?"

"Kalian menasihati dia. Tapi kalian, juga sama seperti mereka."



"Kalian, dia, mereka, selamanya mungkin dalam lingkaran yang sama. Lingkaran itu tidak baik dan kami rasa kalian, dia, dan mereka tahu itu. Cepat, cepatlah bubar. Biarkan tanah menggerus semua jejak kaki yang pernah ditorehkan. Kalian, dia, dan mereka harus berlindung. Sebelum hujan dan badai menenggelamkan semuanya. Atau perlu salah satu pihak menghilang sehingga yang-dulunya-lingkaran tak lagi lingkaran?"

"Kalian bilang, kamu yang seharusnya menghilang."

"Kamu? Bagaimana dengan kamu?"

"Masih perlu pendapat kamu?"

"Tidak. Menghilang saja, toh akarnya dari kamu. Kalian, dia, dan mereka baik-baik saja tanpa kamu."

"Kami? Kami tidak membutuhkan kamu?"

"Kalian rasa tidak. Bukankah mereka sudah mengatakan? Tidak bisakah kamu mendengar dan melihat?"

"Tunggu! Bagaimana dengan mereka? Dia? Percayakah dia pada kamu?"

"Dia? Haha, kau tanya saja mereka. Kalau perlu, dengan kalian. Kalian tak akan membohongi kamu."

"Kami baik-baik saja tanpa kamu."
 

0 comments:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Text Widget

Follow

About me

Foto Saya
Viktoria Mardhika
Imperfect. Dreamer. Pharm.
Lihat profil lengkapku

What's Hot

You're The...

My Other Blog

Pages

Popular Posts

 

Template by BloggerCandy.com