Jumat, 22 Juni 2012

Death?


Hari ini gue seperti ditampar. Mengenai apa? Kematian.

Kematian itu... nggak diduga. Seorang teman baru meninggal dan gue shock. Walaupun gue ga terlalu kenal dia, to think that he's not gonna be with us anymore... That aches. One person has gone. Kematian memang sesuatu yang unpredictable.

Dan, membaca novel yang tokohnya mengalami kelainan atau suatu penyakit hingga tiap hari dibayangi kemungkinan ia akan meninggal juga mengubah cara pandang gue. Mereka begitu bukan karna mereka mau, tapi takdir. Kejam memang, tapi Tuhan adil dengan meratakan positif dan negatif hidup seseorang. Mereka yang spesial, sangat ingin untuk jadi normal. Dan, tak jarang pula ada orang normal yang ingin jadi spesial. If only you know what I mean.

Kenapa tiba-tiba ngomongin kematian? Yah, bukan berarti abis nge-post ini gue berharap gue meninggal atau apa (nggak akan!), tapi gue tiba-tiba kepikiran aja sama mereka yang tiap hari dibayangi kemungkinan akan meninggal. Atau, seperti teman nyokap gue yang... katakanlah, bisa melihat mereka yang akan meninggal.

Seram. Cemas. Takut. Khawatir.



Inget banget kata seseorang, "Kematian itu bukan untuk ditakuti atau dihindari. Tapi untuk dihadapi."

Dia juga lah yang bilang bahwa, "Nggak ada habisnya menangisi mereka yang telah pergi. Nggak ada yang lo dapet selain kesedihan yang berlarut dan rasa penyesalan. Sedih itu wajar, tapi jangan biarin dia menguasai hidup lo, mengambil alih semua akal sehat lo dan membuat lo ngelakuin hal yang biadab atau absurd. Lebih baik lo berdoa, supaya mereka yang pergi diterima di sisiNya."

Ngena banget. Telak.

Karena gue nggak pernah suka kematian.

Warna hitam pakaian mereka yang berkunjung. Kesedihan di setiap wajah. Duka. Simpati. Mencoba memberi kekuatan. Pemandangan batu nisan di pemakaman. Bunga-bunga. Ucapan turut berdukacita. Air mata. Tisu. Raungan. Isakan. Sembab.


Semua karena: akan ada perpisahan di setiap pertemuan.

Seperti apa hidup mereka yang telah meninggal? After life mereka? Dan, selalu muncul pertanyaan: seperti apa surga dan neraka?

Waktu. Tuhan yang menentukan kapan, dimana, dan bagaimana.



vme

0 comments:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Text Widget

Follow

About me

Foto Saya
Viktoria Mardhika
Imperfect. Dreamer. Pharm.
Lihat profil lengkapku

What's Hot

You're The...

My Other Blog

Pages

Popular Posts

 

Template by BloggerCandy.com