Jumat, 10 Desember 2010

Ujian Gitar

Hello!!
Kali ini gue mau sharing tentang pengalaman gue ngambil ujian gitar klasik Yamaha Music Course.
Bagaimana kejadiannya? Bagus nggak ya? Follow me~




Hari Minggu lalu, tepatnya 5 Desember 2010, gue ada ujian gitar klasik di Yamaha Music Center, Gatot Subroto. Waktu itu gue ujian buat tingkat (grade) 10.
Pas dateng, gue nenteng gitar. Walaupun mbak-mbak resepsionisnya bilang ada gitar nanti di ruang ujian, tetep gue bawa soalnya takut ga suka sama gitarnya *ciah sok!*. Trus kan sekalian bisa latihan, berhubung gue datengnya 1 jam sebelum ujian dimulai. Pas dateng, ruangannya tuh (lumayan) rame. Banyak anak yang lagi latian gitar, buat ujian juga. Tapi nggak semuanya ujian buat grade 10. Ada yang grade 11, 12, dsb~

Langsung ke intinya aja ya.. Sebenernya pengalaman ujian waktu itu bukan pengalaman yang bagus, membanggakan, ataupun membahagiakan. Justru sebaliknya. Pengalaman jelek, memalukan, dan menyedihkan.
Jadi gini. Sama guru gue, gue disuruh milih 1 lagu melodi, 1 lagu pengiring, sama mainkan partitur tangga nada G Mayor = 1 kres (kalo ga salah). Jadi: g-a-b-c-d-e-fis-g. Partitur itu ada di halaman 33 buku musiknya. Dan masalahnya adalah... *jrengjreng* sehari sebelom ujian—gue dikasih tau mbak resepsionis kalo gue ujian itu pas hari sebelomnya dan alhasil—gue lupa not balok mana yang mesti dimainkan, karna di halaman 33 itu ada 3 jenis not balok! Gaaaaah~!!

Dan alhasil, gue malah dimarahin sama si pengujinya T^T. Dibilang “Ah anak ini nggak ngerti! Coba buka buku kamu halaman 33! Lihat contoh 1!” Setelah itu gue baru ngeh kalo yang dimainkan adalah not balok contoh 1! ::sob::sob::
Setelah gue mainkan, karena kagok, nervous, dan kesel sama si pengujinya yang galak, jadilah jari gue nggak gantian memainkan nadanya. Mestinya jari telunjuk dan jari tengah bergantian memetik senar, tapi karna kagok dan bla bla bla jadinya cuma telunjuk aja. Si pengujinya tambah marah dan gue tambah kena imbasnya ::sob::sob::

Trus disuruh mainin lagu pilihan. Puji Tuhan, berjalan lancar. Abis itu, disuruh dengerin salah satu pengujinya—pengujinya ada 2, yang satu megang gitar (baik hati) dan yang satu ngeliatin dari meja (galak T^T)—mainin melodi dan gue harus menirunya hanya dengan mendengarkan. Ukh. Oke, gue bisa setengahnya, tapi setengahnya lagi gue gak tau. Tapi begitu si pengujinya menyanyikan “...sol fa mi re do...” langsung gue tiru dan dia baru bilang ok.

Setelah itu dikasih buku, dan gue disuruh memainkan nada-nada di not balok yang ditunjuk si pengujinya. Gue mainin—agak kagok, but success! Setelah itu gue baru dikasih komentar sama penguji yang galak: “Kamu nggak diprotes gurunya kalo jari kamu nggak ganti-ganti ya sewaktu metik?” ... “Kamu mau pinter kan?”... “Nah kalo kamu kayak gitu terus, kamu nggak akan pinter, Nak!”
JLEB!

Sebuah pisau menancap di hati gue. Serius, dalem banget. Bayangin gue baru dikasi tau mendadak sehari sebelomnya, dan gue udah berusaha mempersiapkan diri sebaik-baiknya. Oke, gue tau gue emang lemah di pendengaran. Gue gak bisa niru orang hanya dari mendengarkannya saja. Gue mesti liat partiturnya. Tapi percuma—toh si penguji itu bilang gue udah selesai waktunya.

Gue keluar dari ruangan dengan hati gundah. Nggak tau deh hasilnya apa. Hasilnya bakal dikasih sebulan kemudian. Oh God... Please let me pass T^T. With not-good-score is okay, I don’t care about score I will receive, but please please really please, just let me pass.
Friends, wish me luck ya \(^o^)/

--edit : 
hasilnya sudah gue ketahui! Di sini !!

0 comments:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Text Widget

Follow

About me

Foto Saya
Viktoria Mardhika
Imperfect. Dreamer. Pharm.
Lihat profil lengkapku

What's Hot

You're The...

My Other Blog

Pages

Popular Posts

 

Template by BloggerCandy.com